SATU-SATUNYA SITUS RESMI AYAH EDY

SATU-SATUNYA SITUS RESMI AYAH EDY
Bagaimana caranya..? Gabung di FB: komunitas ayah edy, download talkshow di www.ayahedy.tk

Minggu, 08 November 2015

Mengatasi anak yang suka merengek dan mengamuk di tempat umum



9 DARI 10 ORANG TUA MENGALAMI HAL INI 
9 DARI 10 ORANG TUA TAK MAMPU MENGATASI MASALAH INI

PENTING UNTUK DIBACA DAN DI SHARE PADA PARA ORANG TUA ATAU SIAPA SAJA YANG SEDANG MENGALAMINYA.
----------------------------------------------------------------------------------------
Apakah anak kita sering menggunakan RENGEKAN, TANGISAN ATAU BAHKAN TERIAKAN untuk bisa mendapatkan apa yang diinginkannya?

Apakah kita sering mengabulkan desakan anak untuk meminta sesuatu ditempat umum, karena malu dilihat banyak orang ?

Apakah sampai saat ini itu masih terjadi dan kita tidak tahu caranya?

Segera baca ini;

TANYA:
Ayah aku Karen, mamanya  Dio 3 tahun,  aku tuh pusing sama Dio yg selalu saja menggunakan tangisan dan mengamuk di depan umum agar aku selalu memenuhi keinginnnya, sekali dua kali sih gak pa pa tapi sekarang jadi terus-terusan. 

Apalagi jika sudah di ajak jalan2 ke Mall atau belanja di supermaket. Minta dibeliin mainan ini lah itulah... padahal dirumah sudah banyak banget mainan...  Terkadang aku malu harus ribut2 di depan umum sama anakku dan akhirnya selalu akulah yg ngalah sama dia.  gimana ya ayah mengatasinya supaya gak jadi kebiasaan.

JAWAB:

Bunda Karen yg baik yang baik, ketika anak menggunakan tangisan untuk bisa memperoleh apa yang ia inginkan dan berhasil, maka pada kesempatan berikutnya ia akan melakukan hal yang sama. Jika orang tua tidak mencoba menghentikannya, maka bukan tidak mungkin hal ini akan berulang terus-menerus ditambah lagi dengan perlawanan yang lebih keras lagi.

Saat keinginan anak belum bisa ibu penuhi, katakanlah bahwa untuk saat itu Anda belum bisa memenuhi keinginannya. Kalau memang keinginannya masuk akal,  namun Anda belum bisa mengabulkannya, jelaskan kapan Bunda Karen bisa memenuhinya. Di awal, biasanya anak akan menolak dan tetap menangis. Orang tua sebaiknya tidak terpancing dan tetaplah pada pendirian secara konsisten.

Bunda  Karen  bisa katakan, “Nak, mama belum bisa memenuhi kemauan kamu sekarang. Kalau kamu masih mau nangis, silahkan, kamu nangis nak.  Mama akan tunggu sampai kamu selesai menangis.

Meski ia sedang menangis/merengek atau teriak, Ibu sebaiknya tetap menyemangati anak dengan mengatakan bahwa mereka adalah anak baik, “Mama tahu kamu anak baik, nanti kalo sudah selesai menangis bilang sama mama ya..”  

Bunda  yg baik, memang terlihat sepertinya tindakan ini agak kejam dan berlebihan...?  sebenarnya sama sekali tidak, itulah yang disebut ketegasan dan konsistensi.  Sekali kita berhasil melakukannya maka anak akan belajar dari konsistensi ucapan orang tuanya dan berhenti untuk memaksakan kehendaknya dengan cara tersebut.

Hindari ucapan yang melemahkan seperti, dasar kamu anak cengeng, selalu nyusahin, senang bikin repot, atau ancaman-ancaman kosong seperti awas ya nanti kalo mama pergi tidak di ajak lagi karena ia itu sama sekali tidak akan memberikan solusi dan merubah prilaku anak kita..

Selain mengajarkan konsep waktu, Bunda  Karen yg baik juga mengajarkan anak untuk mengendalikan diri. Anak juga bisa memahami mana prilaku yang baik dan kurang baik..

Oleh karena itu, usahakan agar setiap ada masalah, segera selesaikan saat itu juga.

Kalau anak sudah tenang, biasanya seorang anak akan memberikan signal-signal perdamaian untuk berkomunikasi kembali dengan orang tuanya, maka segeralah sambut dengan positif, penutupnya pun harus dalam kondisi positif. Misalnya dengan memberi pelukan dan katakan kamu memang anak hebat dan anak baik..

Namun, jika suatu saat ia mengulangi perbuatannya itu lagi, jangan menyalahkan anak ulangi cara yang sama secara konsisten.

Bagaimanapun, ia adalah anak manusia yang baru berusia 3 tahun yang masih harus banyak belajar.    

Lalu, bagaimana kalau dilakukan di muka umum? Saat jalan-jalan ke mall, misalnya?

Bunda  Karen, tak jarang banyak diantara orang tua yang merasa kesulitan mensolusikan masalah anaknya yang menangis bahkan menjerit-jerit di pusat perbelanjaan karena keinginannya tidak terpenuhi.


Mungkin karena tak enak dilihat atau didengar orang, pada akhirnya Bu Karen mengalah dan mengabulkan keinginannya. Biasanya orang tua akan berkata, “Ya sudah.. tapi ini kali saja ya … “ atau ya sudah ambil satu saja ya...!!  dan jika ini terjadi maka si anak akan belajar bahwa, oh kalo keinginannya ingin di kabulkan lagi kelak saya harus melakukan hal seperti ini lagi.  Bravo !! sekarang saya tahu cara yang ampuh untuk menaklukan orang tua saya. (bagitu kira-kira pikir si anak)

Sebenarnya menjerit-jerit adalah proses eskalasi setelah ia merasa gagal menggunakan menangis sebagai alat memenuhi keinginannya. Awalnya, mungkin rewel lalu meningkat ke menangis, kemudian menjerit-jerit atau meraung-raung hingga menarik-narik baju orang tuanya hingga robek atau bahkan merusak barang-barang yang ada di dekatnya..

Hal ini bisa terjadi karena saat rewel, orang tua tidak berhasil mencairkannya sehingga meningkat ke eskalasi menangis dan seterusnya. Jadi segeralah bertindak sebelum rewel berubah menjadi menangis, dan menangis berubah menjadi meraung dan merusak.

Bila anda dalam keadaan terdesak oleh waktu dan janji dsb, dan bila anak sudah telanjur menangis bahkan meraung-raung, perlakuan yang bisa dilakukan orang tua adalah dengan memberinya waktu untuk menangis hingga  diam. Misalnya, memberi waktu sepuluh menit. Saat sudah menit ke delapan, kita ingatkan anak untuk diam. Semakin mendekati menit ke sepuluh, berikan pressure time dengan menghitung detik. Kita bisa katakan, “Sepuluh detik lagi ya .. kalau kamu tidak mau diam pada hitungan ke 10, ayah akan tinggal…dan mulailah menghitung dari angka 1 dsb  8, 9..10..” 



Biasanya konsep menghitung waktu ini cukup ampuh sehingga kalau dilakukan terus menerus, anak akan memahaminya. Yang mungkin terjadi anak akan menawar karena mereka tak mau kalah telak. Misalnya, anak meminta orang tua agar menghitung dengan suara pelan atau menghitung hingga hitungan 12 dsb. Tidak masalah. selama tidak melanggar konsep, permintaannya itu masih bisa Anda penuhi.
Nah, kalau sudah selesai maka Bunda Karen bisa mengajaknya berpelukan sambil mengatakan bahwa dia anak baik.   “Kamu hebat telah bisa mengedalikan emosi marah kamu”.  Mama percaya kamu anak baik kok jadi pasti bisa mengendalikan emosi..  Dan sudah jangan pernah ungkit-ungkit lagi apa yang baru saja terjadi.

Bahkan jika dengan cara ini sudah berhasil, orang tua biasanya dapat mengajarkan apa yang boleh dan tidak boleh hanya dengan isyarat mata. Dengan mata, anak bisa tahu apakah orang tuanya suka atau tidak dengan apa yang dia lakukan. Kalau saat anak menatap mata ibunya dan tidak memberikan pandangan yang “berarti”, maka anak akan menterjemahkan sebagai isyarat “boleh dilakukan”.

Kami menganjurkan juga agar ibu memiliki buku kami yg berjudul Ayah Edy Menjawab 100 persoalan orang tua dengan anaknya, yg di terbitkan oleh Penerbit Nourabooks sebagai buku pedoman mendidik anak.  Tersedia di Gramedia, Gunung Agung, Toga Mas, Paper Clip dan seluruh toko buku lainnya.

Atau bisa di beli on line melalui Ayah Edy - online shopping

klik: https://www.facebook.com/Pusat-pemesanan-buku-AYAH-EDY-1538959983042274/?fref=ts



Tidak ada komentar:

Posting Komentar